Untuk body

6 Pertimbangan Sebelum melakukan Diet Ketat Menurunkan Berat Badan

  • Bagikan
6 Pertimbangan Sebelum melakukan Diet Ketat Menurunkan Berat Badan
6 Pertimbangan Sebelum melakukan Ilustrasi Diet sehat dapat Menurunkan Berat Badan bukan diet extrim

TRIPONNEWS.com – Memiliki tubuh langsing mungkin idaman bagi semua orang, mereka rela melakukan Diet Ketat Menurunkan Berat Badan. Tetapi semua itu tidak benar. Khusus orang dewasa dianjurkan mengonsumsi 1.200 hingga 2.600 kalori per hari. Itu pun tergantung pada jenis kelamin, usia, dan tingkat aktivitas masing-masing.

Sementara, banyak orang menurunkan berat badan atau menginginkan tubuh ideal melalui pembatasan kalori. Diet ketat berada jauh di bawah persyaratan kalori yang di butuhkan tubuh orang dewasa.

Jika Anda termasuk orang yang sedang mempertimbangkan diet ketat atau diet ekstrem, Anda harus memastikan bahwa Anda memiliki pemahaman penuh tentang risiko kesehatan dan efek samping dari mengurangi kalori dan membatasi pilihan makanan Anda.

Ketika melakukan diet ketat, tubuh Anda cenderung akan kehilangan gizi yang diperlukan untuk menjalankan fungsi-fungsi normalnya. Seseorang yang melakukan diet ketat biasanya bukan hanya akan menjauhi sumber karbohidrat seperti nasi dan roti, tapi juga sumber lemak seperti susu, daging, telur, gluten, dan biji-bijian. Padahal, beragam makanan itu penting juga di asup oleh tubuh.

Alasan mengapa diet ketat bukan pilihan yang tepat untuk menurunkan berat badan

1. Mudah lelah dan mengalami perubahan suasana hati Melansir Live Strong

Gejala pertama yang mungkin dialami oleh pelaku diet ketat rendah kalori adalah kurangnya energi dan perubahan suasana hati. Saat Anda mengurangi kalori, tubuh Anda akan memiliki lebih sedikit makanan untuk diubah menjadi energi.

Kadar gula dalam darah Anda biasanya akan turun, dan kondisi itu dapat menyebabkan kelelahan, mudah tersinggung, dan bahkan perasaan sangat ingin memakan semua makanan yang dilihat. Hasrat yang kuat untuk makan ini pun akan membuat Anda menjadi lebih lapar.

2. Penurunan metabolisme

Saat tubuh Anda mengalami defisit kalori dan tingkat energi menurun, metabolisme Anda secara alami akan melambat untuk menghemat energi. Sementara, saat metabolisme menjadi lambat, tubuh akan lebih sulit memproses makanan untuk menghasilkan energi.

Akibatnya, malah akan terjadi penurunan massa otot dan tubuh menyimpan lapisan lemak lebih banyak. Dengan kata lain, diet ketat hanya akan membakar sedikit kalori, berbeda dengan melakukan diet sehat dan berolahraga. Baca juga: 11 Makanan untuk Meningkatkan Metabolisme Tubuh

3. Gangguan Pencernaan

Pencernaan yang tepat membutuhkan serat dan air yang cukup. Keduanya dapat diperoleh tubuh dari berbagai makanan seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Halaman Selanjutnya

Jika Anda melakukan diet ketat, sangat mungkin asupan makanan itu akan ikut terpangkas. Pada akhirnya, pembatasan asupan serat dan air hanya akan menyebabkan pencernaan melambat, sembelit, dan perut kembung.

4. Sebabkan Batu Empedu

Diet ketat juga dapat memicu batu empedu. Di mana, fungsi kantung empedu dapat dipengaruhi secara negatif oleh penurunan kalori dan penurunan kadar kolesterol secara ekstrem. Jika dibiarkan terus, gangguan fungsi kantung empedu ini pun dapat menyebabkan pembentukan batu empedu.

5. Dehidrasi

Merangkum Medical News Today, biasanya, harapan dari diet ekstrem atau diet cepat hanyalah ilusi. Di mana, berat badan yang mungkin hilang bukan dikarenakan oleh pengurangan lemak tapi cairan. Hal ini disebabkan simpanan karbohidrat (glikogen) di hati dan otot yang merupakan sumber energi akan terbakar lebih dahulu daripada lemak.

Pembakaran glikogen selalu disertai dengan keluarnya cairan tubuh, sehingga pembakaran glikogen berlebihan akibat diet ketat bisa jadi akan membuat Anda mengalami dehidrasi. Jika terus dibiarkan, dehidrasi bisa mengancam jiwa.

6. Menurunkan kerja otak

Diet ketat dilaporkan juga bisa menurunkan kerja otak dan menganggu fungsi kognitif. Selain itu, Anda mungkin saja menjadi lebih rentan terhadap depresi akibat kekurangan asupan gizi dan karbohidrat.

Saran diet sehat Berbagai macam organisasi medis, termasuk Mayo Clinic dan National Institutes of Health telah mendorong para pelaku diet untuk melepaskan diet ekstrem demi rencana diet yang lebih seimbang dan bergizi.

Baca Juga : Vaksin Covid-19 AstraZeneca Menyebabkan penggumpalan darah?

Organisasi-organisasi ini mencatat bahwa diet kalori sangat rendah hanya direkomendasikan untuk individu yang mengalami obesitas dan hanya boleh diikuti di bawah pengawasan dokter.

Jika Anda berharap untuk menurunkan berat badan dalam jumlah yang relatif kecil. Anda dapat menyusun rencana diet yang sehat dengan berkonsultasi dengan dokter tentang kebutuhan kalori pribadi Anda. Bukan langsung melakukan Diet Ketat Menurunkan Berat Badan.

  • Bagikan